ahlan wasahlan..wamarhaban bikum

wadah penjana minda

suratan bukan kebetulan















"Suratan Tiada Kebetulan". Bukanlah mana-mana judul lagu. Bukan juga tajuk filem-filem ataupun puisi. Suratan Bukan kebetulan adalah satu judul, maudu' perkongsian ilmu. Daripadanya manfaat bakal kita peroleh. Manfaat yang seharusnya menghakis budaya bergantung pada nasib. Budaya berharap pada kebetulan. Budaya atau cara hidup yang berorientasikan ramalan dan rasional semata-mata. Sering kita dengar ucapan "good Luck" sebelum berhadapan dengan sesuatu ujian, syariatullah ataupun sunatullah. Selalu juga kita ungkap frasa "eh kebetulan pula". Ianya sudah menjadi kebiasaan, bahkan boleh sahaja dikatakan menjadi sebahagian daripada budaya kita.

Barangkali kita alpa, atau tidak perasan bahawa setiap tutur bicara kita mendokong budaya atau cara hidup yang tidak syumul. Bukanlah menjadi satu kesalahan yang serius dengan memberi ucapan good Luck kepada sahabat-sahabat kita dengan niat agar dia beroleh hasil yang baik. Namun, jika diteliti dari definisi luck itu sendiri, bukankah ianya bermaksud nasib? Sesuatu keberuntungan dan kebaikan yang dapat secara tidak disengajakan atau mudah juga difahami sebagai "ada ong".

Manakala dialog "eh kebetulan pula," "macam kebetulan pula" "dah jadi kebetulan" dan lain-lain lagi hampir sahaja kepada menafikan segalanya di atas percaturan Allah. Sememangnya segala perbuatan bermula dengan niat. Tetapi tidak inginkah setiap tutur kata kita menjadi ibadah? Setiap bicara kita menjadi dakwah? Penggunaan frasa good luck juga membentuk persepsi kita melihat pada sesuatu hasil berbanding usaha. Lantaran itu, kita sering berharap kepada kebaikan dan keberuntungan sedangkan usaha dan tawakal tidak seberapa. Kita juga kerap inginkan hasil yang pantas atau segera tanpa sedar kita tidak ikhlas dalam memberi sumbangan.

Teringat satu kisah pendek. Seorang kanak-kanak meyertai pertandingan lumba kereta mainan. Sebelum pertandingan bermula, kanak-kanak tersebut berdoa. Tingkahlakunya diperhatikan oleh juri dan penyampai hadiah. Usai pertandingan, kanak-kanak tersebut diumum sebagai pemenang. Kemudian si penyampai hadih memanggil kanak-kanak tersebut seraya berseloroh, "mari sini si juara. Mungkin tadi kamu berdoa memperoleh kemenangan." Lalu kanak-kanak tersebut menjawab, "tidak adil jika saya mendoakan kemenangan bagi saya dan sahabat-sahabat lain akan kalah kerana saya. Tetapi saya berdoa, sekiranya saya kalah saya tidak akan menangis."

Mudah sahaja ibrah yang kita peroleh melalui kisah tersebut. Bahawa hasil kejayaan bukan milik kita seorang. Kita inginkan kebaikan, tetapi pada masa yang sama kita pula mengatur Allah memberi kebaikan dan kejayaan mengikut keinginan kita. Barangkali konsep ta'abudiyyah atau kehambaan sudah terhakis. Mungkin juga natijahnya dari budaya penggunaan frasa good Luck atau percaya kepada kebetulan. Bahkan, dialog dari cerita Kungfu Panda "there is no accident is this world", juga menunjukkan tiadanya kebetulan di dalam kehidupan. Atas dasar itu, kita perlu mengubah cara hidup dan budaya perbualan dengan meyakini segala yang berlaku adalah percaturan dari Allah. Persoalannya sama ada kita percaya atau tidak. Sekiranya kita yakin dan percaya Allah tahu apa yang terbaik buat kita, sudah tentu kita tidak akan melihat pada hasil semata-mata. Sudah tentu juga ucapan kebaikan kepada sahabat digantikan dengan frasa yang lebih baik.

Kisah sirah paling baik yang kita boleh fahami melalui peristiwa yang menimpa nabi Allah Ibrahim a.s. Di saat beliau hendak dibakar, telah datang malaikat memberi pertolongan. Tetapi nabi Allah Ibrahim menolak pertolongan daripada malaikat dan hanya berkata, "Cukuplah Allah mengetahui apa yang berlaku ke atas diriku." Inilah konsep kepercayaan dan keyakinan yang paling jelas. Kita sendiri yang bergerak di jalan Allah masih kurang keyakinan bahawa Allah akan membantu terutama di saat kita memerlukan. Maka, tidak hairanlah keutamaan hak kita diselesaikan dahulu berbanding hak Allah. Dan boleh pula kita berharap hasil yang baik hanya dengan berdoa atau dengan kebetulan.

Kesimpulannya, bermulalah membuat anjakan. Jadikan setiap perbuatan dan tutur kata sebagai ibadah. Secara tidak langsung ianya dilihat sebagai dakwah kepada orang lain. Sentiasalah ingat bahawa Allah tahu apa yang terbaik buat kita. Allah juga tidak pernah melihat hasil kerana DIA lebih memandang pada usaha yang kita lakukan. Lebih-lebih lagi, hidayah adalah hak mutlak Allah. Oleh itu, sentiasa memperbaiki diri, dan serulah orang lain. Wallahu a'lam.


1 comments:

woodstacker said...

salam ziarah enche' halim..owh...ni la skeboolat dlu kan??

ok..
slamat berblogging!

Copyright © 2008 - wadah penjana minda - is proudly powered by Blogger
Smashing Magazine - Design Disease - Blog and Web - Dilectio Blogger Template