ahlan wasahlan..wamarhaban bikum

wadah penjana minda

DIA tempat mengadu


Akhir-akhir ini, banyak sungguh musibah dan peringatan yang Allah beri. Dalam keadaan dunia menghampiri penghujung usia, menghabis sisa-sia senjanya, banyak juga yang kehilangan nikmat Iman dan Islam. Ujian yang turun bertalu-talu mengundang rasa nikmat keTuhanan. Tidak kurang juga membawa kita ke garisan kekufuran dek kerana lemahnya hati bersangka baik dengan Allah. Disebabkan kerana tunduk pada nafsu dan emosi kita gagal memahami teguran dari Dia. Hidup yang bergelumang dengan dosa zahir dan batin perlu akan penawarnya. Penawar bagi hati sudah tentu ingatkan Allah, membaca al-Quran dan ingatkan mati. Namun tidak semua mampu mengikut cara yang sama. Membaca al-Quran tanpa memahami maknanya, sukar untuk kita menghayati kalamullah itu. Walaubagaimanapun, dalam melaksanakan ketiga-tiga cara itu perlu dimulakan dalam diri kita. Hati yang sedia berbicara, bermuhasabah dan mengadu hanya pada DIA, mudah-mudahan beroleh ketenangan dan kebahagiaan dalam beramal.

Hayatilah litik lagu ini. Daripadanya kita temui hakikat hamba dan Tuhan. Hayatilah dengan mata hati, renungi setiap baitnya dan letakkan diri kita dalam kasih sayang Tuhan.

Tuhanku ampunkanlah segala dosaku
Tuhanku maafkanlah kejahilan hambaMu

Ku sering melanggar laranganMu
Dalam sedar ataupun tidak
Ku sering meninggalkan suruhanMu
Walau sedar aku milikMu

Rangkap kedua ini memperlihatkan hakikat kita sebagai hamba yang sentiasa dinodai dosa. Dosa yang kita sedar akan hukumnya, dosa yang kita tahu larangannya. Dosa yang kita lakukan sama ada ketika kita sedar atau tidak. Bermulalah dengan merasakan diri sebagai hamba yang berdosa dapat melahirkan perasaan kerdil di hadapan DIA.

Bilakah diri ini 'kan kembali
Kepada fitrah sebenar
Pagi kuingat petang kualpa
Begitulah silih berganti

Rangkap berikut ini sangat jelas tentang pengharapan kita kepada fitrah sebenar, fitrah kejadian manusia yang bersih. Dan juga disebabkan kealpaan kita yang kadangkala kita mampu berubah, kita berazam untuk berakhlak baik. Tetapi kita tewas dengan nafsu, kita alpa dengan dosa. Maka tersungkurlah kita kembali.

Oh Tuhanku,
Kau pimpinlah diri ini
Yang mendamba CintaMu
Aku lemah aku jahil
Tanpa pimpinan dariMu


Ku sering berjanji di depanMu
Sering jua ku memungkiri
Ku pernah menangis keranaMu
Kemudian ketawa semula

Berapa banyak pula azam yang kita tabur, janji yang kita ungkap dalam jalan menuju kepada Tuhan, Berapa lapis pula topeng yang kita pakai yang hanya sekadar menyembunyikan diri kita sebenar. Ada masa kita menangis menginsafi sejarah hitam kita, menangisi laman-laman kelam kehidupan kita. Cuba ungkapkan bait ini. Ku pernah menangis keranaMu
Kemudian ketawa semula. itulah diri kita sebenar.

Kau pengasih
Kau penyayang
Kau pengampun
Kepada hamba-hambaMu

Selangkah ku kepadaMu
Seribu langkah Kau padaku

Tuhan,
Diri ini tidak layak ke syurga-Mu
Tapi tidak pula aku sanggup ke neraka-Mu

Kutakut kepada-Mu
Ku mengharap jua padaMu
Mogaku 'kan selamat dunia akhirat
Seperti rasul dan sahabat

Duhai sahabat, teman, rakan, taulan. Luangkanlah sedikit masa kita mengadu pada-Nya. Kita mengukur kebaikan kita melalui pandangan mata manusia. Kita merasakan sudah cukup amal kita, malangnya ia adalah sia-sia. Jalan menuju hati perlu bermula dengan langkah pertama. CInta Allah, kasih sayang Dia yang tidak pernah putus sering sahaja kita butakan. Bersungguh benar mengejar kebahagiaan dunia nikmat sementara sampai kita lupa bahagian hidup kita untuk mencintai-Nya. Lirik lagu ini bukan sekadar penyegar halwa telinga. Bersama kita mula mendidik hati dengan memburu kasih sayang-Nya kerana DIA tempat mengadu.

3 comments:

arrabe' said...

syukran 'alan nasihah.

Alone said...

hanya kepada-Nya tempat kita mengadu.

halim qittun said...

mnfaatkan masa dan lapangkan masa kita utk DIa, kerana hanya DIA pmegang masa

Copyright © 2008 - wadah penjana minda - is proudly powered by Blogger
Smashing Magazine - Design Disease - Blog and Web - Dilectio Blogger Template