ahlan wasahlan..wamarhaban bikum

wadah penjana minda

kayu ukur dunia












Pada saat entri ini ditaip, mungkin manusia yang bergelar pelajar, atau penuntut ilmu rata-rata sudah memperolehi keputusan peperiksaan. Kepada yang belum, jelaslah penantian itu satu penyeksaan. (pada yang menanti sangat-sangat la) Apapun, segalanya dikembalikan kepada Yang Maha Esa. Sama ada kita bersedia menerima dengan syukur, atau kita tewas dengan kufur. Hikmah yang kita tahu di sebalik setiap kejadian adalah perkiraan kita atas keterbatasan kita sebagai manusia, tetapi hikmah mutlak hanya Allah sahaja yang tahu. Sememangnya atas keterbatasan kita sebagai manusia, setiap perkara kita ukur dengan kayu ukur dunia. Setiap benda kita mengambil kira pandangan manusia. Hal ini disebabkan pergantungan hidup kita dengan manusia yang lain sangat perlu dan perkara ini ditekankan lagi dalam kalam Allah sebagai hablu min an-Nass (hubungan sesama manusia).

Mungkin kita tidak sedar, terlalu mengambil kira pandangan manusia, kita sering membuat percaturan yang salah. Atau paling tidak, kita sukar untuk menerima suratan yang berlaku dengan lapang dada. Lebih-lebih lagi, kita sendiri telah tercorak dengan sistem pendidikan yang memandang kecemerlangan akademik sebagai kayu ukur pelajar bijak. Maka, lahirkan golongan exam oriented yang hanya menghabiskan masa dengan pola hidup belajar, belajar dan belajar. Tidak dinafikan hidup sebagai pelajar, memang kerjanya belajar. Tetapi kita silap jika ilmu yang kita perolehi hanyalah dalam lingkungan kelas, buku-buku nota dan pelajaran sahaja. sehinggakan pada yang memperolehi Gred Akumulatif (CGPA) tinggi, golongan inilah yang dikatakan cemerlang, bijak dan pandai. Dan yang memperolehi keputusan yang rendah sudah tentu menghadapi keadaan inferiority complex atau perasaan rendah diri. Adakalanya rasa malu berhadapan dengan orang lain, atau bersikap menyendiri. Pada yang terlibat dalam organisasi, persatuan mahupun jemaah, adakalanya kita mudah futur dan putus asa kerana menyangka ianya sebagai punca kegagalan.

Melihat pada keadaan ini, nyatalah kita lebih suka mengukur dengan kayu ukur dunia. Segala-galanya bagi kita adalah kebaikan, kecemerlangan dan kebijaksanaan yang dilihat dari pandangan lahiriah. Kita mudah rasa kecewa, jika kita berharap sesuatu itu tidak seperti yang kita impikan. Apalah sangat, kecemerlangan lahiriah kalau tidak kita suburkan segala pengharapan hanya pada DIA. Teringat seorang sahabat membuat perbandingan, antara orang yang berlajar hanya kerana kecemerlangan dan memperolehi hasil yang baik dengan orang yang belajar kerana ilmu Allah dan keinginan untuk memanfaatkan ilmu itu kepada orang lain tetapi memperolehi hasil yang teruk. Nyatalah, Allah hanya memandang pada usaha kita bukan pada hasil. Justeru, kenapa perlu kita mengambil pandangan manusia, dari pandangan Allah sendiri? Mengapa harus kita mengukur dengan kayu ukur dunia, hakikatnya skala kayu ukur akhirat jauh lebih besar?

Dari satu sudut lain, melihat kebaikan dari amalan yang kita lakukan adakalanya kita mudah rasa lupa diri. Kerana merasakan diri sudah terlalu baik, lebih beramal berbanding orang lain, kita sering tertipu dengan diri sendiri. Saat inilah kita mengukur amalan dengan kayu ukur dunia. Frasa "sekurang-kurangnya aku.." sering menjadi mainan bibir dan berlegar di hati, tanda betapa KITA MERASAKAN DIRI lebih baik daripada orang lain. Berhati-hatilah sekiranya perkara ini berlaku. Takut-takut, nikmat dan kemudahan yang Allah berikan menjadikan kita istidraj pula. Berpenampilan baik, warak, bertudung labuh, berkopiah sememangnya merupakan gambaran dan imej orang yang menjaga amalan. Tetapi berhati-hatilah apabila timbul perasaan riak dan bangga. Merasakan diri terlalu beruntung kerana sentiasa berada di jalan Allah, hakikatnya ramai lagi yang perlu dibantu.

Menjadi fitrah kita suka akan perkara baik. Pada ketika inilah sering kita mengukur manusia dengan ukuran dunia. Dan betapa pandangan manusia yang terbatas ini sering menipu dengan gambaran tipikal orang-orang yang 'baik'. Bagaimanapun, tiada alasan untuk takut atau malu melakukan kebaikan. Apa yang perlu dipantakkan dalam diri adalah kita mengambil kira setiap amalan kita, setiap pandangan kita diukur dengan perkiraan dan pandangan Allah. Rasulullah bersanda:

"yang paling kucintai di antara kamu. dan yang paling dekat duduknya denganku di hari kiamat nanti adalah yang paling baik akhlaknya."

Hadis riwayat ibnu majjah ini harus menjadi galakan bagi kita untuk berakhlak dengan akhlak yang baik, dan berhati-hati dengan ujian hati agar kita tidak menjadi mangsa manusia yang sering mengukur dengan ukuran dunia. Renungilah madah dari ulama' mursyid ini sebagai penutup.

"Jika kita mengharapkan sesuatu bukan kerana Allah, jika kita dapat, kita berbangga. Tetapi jika kita tidak dapat kita akan kecewa. Jika kita mengharapkan sesuatu kerana Allah, jika kita dapat kita gembira, jika tidak kita akan tetap merasa tenang, lapang dan bahagia."

4 comments:

Syahira Jamel said...

salam 'alaik ya sodiqi qittun...

betul tu...
setuju benar dgn apa yg qittun ckp..
paling setuju dgn perenggan yg terakhir!

Kini, barulah diri yg hina dina ini sedar akan hikmah di sebalik ujian yg bertimpa2..

nak tau?

nantikan entri seterusnya!!!=)

Muhamad Aliemran Bin Norasid said...

byk btol ruang leh komen, apapun skadar pndgn sesama manusia..lakukan sgala-galanya kerana Allah, sperti saudara halim katakan, insy'Allah akan ade jalan keluar dari kesusahan..amin

halim qittun said...

trima kasih pd yg mmberi pdgn..hidup ini memenatkan kerana dmikianlah hidup ini dciptakan-la tahzan

Nokkota said...

betul,betul,betul..
(upin n ipin)

Copyright © 2008 - wadah penjana minda - is proudly powered by Blogger
Smashing Magazine - Design Disease - Blog and Web - Dilectio Blogger Template